Setahun pelaksanaan Jaminan Kesehatan Nasional, sejumlah capaian program Keluarga Berencana justru turun daripada tahun sebelumnya. Masyarakat miskin sebagai target utama JKN justru banyak yang tidak terjangkau layanan KB yang ditanggung JKN.

Penelitian Pusat Kebijakan dan Manajemen Kesehatan Universitas Gadjah Mada (PKMK UGM) bersama Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Pendanaan Kependudukan (UNFPA) yang dipaparkan di Jakarta, Kamis (22/1), menunjukkan penurunan capaian program KB tersebut. Target peserta KB baru pengguna alat kontrasepsi jangka panjang di lima provinsi yang diteliti lebih rendah dibandingkan dengan capaian tahun 2013, sebelum JKN dilaksanakan.

”Suntik dan pil tetap jadi pilihan peserta KB baru,” kata Kepala Divisi Kebijakan Kesehatan Masyarakat dan dan Manajemen PKMK UGM Tiara Marthias, kemarin. Kelima provinsi itu adalah Sumatera Utara, DI Yogyakarta, Nusa Tenggara Timur, Sulawesi Selatan, dan Papua.

Lebih detail, kontrasepsi jangka panjang yang dimaksud adalah spiral (intrauterine device/IUD), implan, tubektomi (metode operasi wanita/MOW) dan vasektomi (metode operasi pria/MOP).

Penggunaan kontrasepsi jangka pendek di beberapa daerah pada tahun 2014 tetap lebih rendah dibandingkan dengan pemakaian pada 2013. Untuk peserta KB aktif, penurunan hanya terjadi pada metode kontrasepsi tubektomi dan vasektomi.

Khusus di Papua, capaian penggunaan kontrasepsi jangka panjang dan pendek turun semua, seperti pengguna pil KB, yang pada 2013 mencapai 105 persen turun menjadi 32 persen pada tahun 2014.

Sumber : http://print.kompas.com

Share on

Kategori

Subscribe

Berlangganan newsletter bulanan kami untuk menerima semua berita dan artikel terbaru langsung ke email Anda.

    Berkomentar

    Leave A Comment

    Berita Terkait

    Jelajahi berita lainnya:

    BERITA LAINNYA

    Setahun pelaksanaan Jaminan Kesehatan Nasional, sejumlah capaian program Keluarga Berencana justru turun daripada tahun sebelumnya. Masyarakat miskin sebagai target utama JKN justru banyak yang tidak terjangkau layanan KB yang ditanggung JKN.

    Penelitian Pusat Kebijakan dan Manajemen Kesehatan Universitas Gadjah Mada (PKMK UGM) bersama Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Pendanaan Kependudukan (UNFPA) yang dipaparkan di Jakarta, Kamis (22/1), menunjukkan penurunan capaian program KB tersebut. Target peserta KB baru pengguna alat kontrasepsi jangka panjang di lima provinsi yang diteliti lebih rendah dibandingkan dengan capaian tahun 2013, sebelum JKN dilaksanakan.

    ”Suntik dan pil tetap jadi pilihan peserta KB baru,” kata Kepala Divisi Kebijakan Kesehatan Masyarakat dan dan Manajemen PKMK UGM Tiara Marthias, kemarin. Kelima provinsi itu adalah Sumatera Utara, DI Yogyakarta, Nusa Tenggara Timur, Sulawesi Selatan, dan Papua.

    Lebih detail, kontrasepsi jangka panjang yang dimaksud adalah spiral (intrauterine device/IUD), implan, tubektomi (metode operasi wanita/MOW) dan vasektomi (metode operasi pria/MOP).

    Penggunaan kontrasepsi jangka pendek di beberapa daerah pada tahun 2014 tetap lebih rendah dibandingkan dengan pemakaian pada 2013. Untuk peserta KB aktif, penurunan hanya terjadi pada metode kontrasepsi tubektomi dan vasektomi.

    Khusus di Papua, capaian penggunaan kontrasepsi jangka panjang dan pendek turun semua, seperti pengguna pil KB, yang pada 2013 mencapai 105 persen turun menjadi 32 persen pada tahun 2014.

    Sumber : http://print.kompas.com

    Share on

    Kategori

    Subscribe

    Berlangganan newsletter bulanan kami untuk menerima semua berita dan artikel terbaru langsung ke email Anda.

      Berkomentar

      Leave A Comment

      Berita Terkait

      Jelajahi berita lainnya:

      BERITA LAINNYA
      Share on