Pemerintah didesak untuk membangun skema pengawasan yang jelas untuk mengawasi perilaku perusahaan perkebunan kelapa sawit, mengingat banyaknya konflik di lapangan antara perusahaan dan masyarakat daerah setempat.  Andi Muttaqin, peneliti Lembaga Studi dan Advokasi Maysarakat (ELSAM) menyampaikan tanpa implementasi pengawasan yang ketat pada aksi perusahaan, pemerintah tidak dapat menghindari tingginya konflik yang terjadi di industri sawit.

“Sampai sekarang belum ada skema pengawasan yang jelas dari pemerintah, baik dari transparansi anggaran misalnya. Untuk izin lokasi saja bisa mencapai Rp7 miliar. Kalau mau fair, pemerintah transparan saja, berapa uang yang harus dikeluarkan pengusaha,” jelas Andi dalam sebuah konferensi pers di Jakarta, Minggu (26/4/2015).

Selain itu, rendahnya pengawasan oleh pemerintah juga dinilai sebagai salah satu alasan tingginya transaksi ilegal yang berputar di kalangan pelaku industri sawit dengan berbagai stakeholder. Di sisi lain, Andi menegaskan pentingnya pengawasna pemerintah pada industri sawit juga merupakan hal krusial, mengingat banyaknya perusahaan yang tetap melakukan penanaman kebun meski belum memiliki HGU.

“Sampai sekarang baik Kemtan atau BPN itu tidak pernah mengawasi berapa hektare lahan yang sudah diberikan izin, dan berapa luas lahan faktual yang dikuasai dan ditanami oleh perusahaan,” kata Andi.

Sumber: Industri Bisnis

Share on

Kategori

Subscribe

Berlangganan newsletter bulanan kami untuk menerima semua berita dan artikel terbaru langsung ke email Anda.

    Berkomentar

    Leave A Comment

    Berita Terkait

    Jelajahi berita lainnya:

    BERITA LAINNYA

    Pemerintah didesak untuk membangun skema pengawasan yang jelas untuk mengawasi perilaku perusahaan perkebunan kelapa sawit, mengingat banyaknya konflik di lapangan antara perusahaan dan masyarakat daerah setempat.  Andi Muttaqin, peneliti Lembaga Studi dan Advokasi Maysarakat (ELSAM) menyampaikan tanpa implementasi pengawasan yang ketat pada aksi perusahaan, pemerintah tidak dapat menghindari tingginya konflik yang terjadi di industri sawit.

    “Sampai sekarang belum ada skema pengawasan yang jelas dari pemerintah, baik dari transparansi anggaran misalnya. Untuk izin lokasi saja bisa mencapai Rp7 miliar. Kalau mau fair, pemerintah transparan saja, berapa uang yang harus dikeluarkan pengusaha,” jelas Andi dalam sebuah konferensi pers di Jakarta, Minggu (26/4/2015).

    Selain itu, rendahnya pengawasan oleh pemerintah juga dinilai sebagai salah satu alasan tingginya transaksi ilegal yang berputar di kalangan pelaku industri sawit dengan berbagai stakeholder. Di sisi lain, Andi menegaskan pentingnya pengawasna pemerintah pada industri sawit juga merupakan hal krusial, mengingat banyaknya perusahaan yang tetap melakukan penanaman kebun meski belum memiliki HGU.

    “Sampai sekarang baik Kemtan atau BPN itu tidak pernah mengawasi berapa hektare lahan yang sudah diberikan izin, dan berapa luas lahan faktual yang dikuasai dan ditanami oleh perusahaan,” kata Andi.

    Sumber: Industri Bisnis

    Share on

    Kategori

    Subscribe

    Berlangganan newsletter bulanan kami untuk menerima semua berita dan artikel terbaru langsung ke email Anda.

      Berkomentar

      Leave A Comment

      Berita Terkait

      Jelajahi berita lainnya:

      BERITA LAINNYA
      Share on